budaya batak full | ragam budaya

KEBUDAYAAN BATAK
1Keadaan Geografis
Secara geografis daerah persebaran suku bangsa batak berada di wilayah bukit barisan atau pegunungan Sumatra Utara, Wilayah Sumatera Utara terdiri dari daerah pantai, dataran rendah dan dataran tinggi serta pegunungan Bukit Barisan yang membujur ditengah-tengah dari Utara ke Selatan.  Suku bangsa  Batak dari Pulau Sumatra Utara. Daerah asal kediaman orang Batak dikenal dengan Daratan Tinggi Karo, Langkat Hulu, Deli Hulu, Serdang Hulu, Simalungun, Toba, Mandailing dan Tapanuli Tengah. Daerah ini dilalui oleh rangkaian Bukit Barisan di daerah Sumatra Utara dan terdapat sebuah danau besar dengan nama Danau Toba yang menjadi orang Batak. Dilihat dari wilayah administrative, mereka mendiami wilayah beberapa Kabupaten atau bagaian dari wilayah Sumatra Utara. Yaitu Kabupaten Karo, Simalungun, Dairi, Tapanuli Utara, dan Asahan. Suku bangsa  Batak dari pulau Sumatera Utara. Daerah asal kediaman orang batak dikenal dengan daratan tinggi Karo, Langkat Hulu, Deli Hulu, Serdang Hulu, Simalungun,  toba, Mandailing dan tapanuli tengah. Daerah ini dilalui oleh rangkaian Bukit Barisan di daerah sumatera utara dan terdapat sebuah  danau besar dengan nama Danau Toba yang sangat terpenting untuk sumber mata pencaharian buat masyarakat sekitarnya. Dilihat dari wilayah administrative, mereka mendiami wilayah beberapa kabupaten  atau bagian dari sumatera utara. Yaitu Kabupaten Karo, simalungun, dairi, tapanuli utara dan dairi. Danau Toba dianggap sebagai simpul pemersatu areal  tanah yang didiami individu-individu maupun kelompok etnis Batak Toba ini, yang keadaannya  berada pada  ketinggian 900  m di  atas permukaan air laut. Danau ini terbentuk dari vulkanik gunung merapi  yang  hasil letusannya membentuk sebuah bentuk danau, yang letusannya berdampak menyemburkan kawah  yang kemudian dipenuhi oleh debit air yang sangat besar. Danau  Toba  ini  adalah salah satu kebanggaan  masyarakat Batak Toba sebagai danau yang sangat bermanfaat untuk sumber kehidupan dari hasil yang ada di dalam danau ini, seperti suber air bersih, ikan-ikan dan sebagai aset pariwisata karena pemandangannya yang menawan di sekitar danau ini. Di tengah-tengah  danau tuba ini terdapat sebuah pulau  yang dinamakan Pulau Samosir (menurut sejarah sesungguhnya dahulu tidak benar-benar terpisah dengan dataran disekeliling Danau Toba artinya tidak benar-benar sebagai sebagai sebuah pulau). Masyarakat Batak merupakan masyarakat perantau yang diwarisi dengan sifat pekerja keras, berani, jujur dan pantang menyerah. Keinginan untuk memperoleh kehidupan yang lebih baik selalu ditanamkan kepada generasi muda sehingga demi mencapai impian, seorang pemuda atau pemudi batak harus bersedia meninggalkan kampung halaman tercinta untuk merantau ke negeri/daerah orang yang jauh. Akan tetapi kerinduan akan kampung halaman masih akan selalu melekat di hati. Tak heran saat ini banyak orang Batak  yang berhasil dan sukses tersebar di seluruh penjuru dunia.dan dataran tinggi serta pegunungan Bukit Barisan yang membujur ditengah-tengah dari Utara ke Selatan.  Suku bangsa  Batak dari PulauSumatra Utara. Daerah asal kediaman orang Batak dikenal dengan DaratanTinggi Karo, Langkat Hulu, Deli Hulu, Serdang Hulu, Simalungun, Toba,Mandailing dan Tapanuli Tengah. Daerah ini dilalui oleh rangkaian Bukit Barisan di daerah Sumatra Utara dan terdapat sebuah danau besar dengannama Danau Toba yang menjadi orang Batak. Dilihat dari wilayah administrative, mereka mendiami wilayah beberapa Kabupaten atau bagaian dari wilayah Sumatra Utara. Yaitu Kabupaten Karo, Simalungun, Dairi, Tapanuli Utara, dan Asahan. 
Suku bangsa  Batak dari pulau Sumatera Utara. Daerah asal
kediaman orang batak dikenal dengan daratan tinggi Karo, Langkat Hulu, Deli Hulu, Serdang Hulu, Simalungun,  toba, Mandailing dan tapanuli tengah. Daerah ini dilalui oleh rangkaian Bukit Barisan di daerah sumatera utara dan terdapat sebuah  danau besar dengan nama Danau Toba yang
sangat terpenting untuk sumber mata pencaharian buat masyarakat sekitarnya. Dilihat dari wilayah administrative, mereka mendiami wilayah beberapa kabupaten  atau bagian dari sumatera utara. Yaitu Kabupaten Karo, simalungun, dairi, tapanuli utara dan dairi.Danau Toba dianggap sebagai simpul pemersatu areal  tanah yangdidiami individu-individu maupun kelompok etnis Batak Toba ini, yang
keadaannya  berada pada  ketinggian 900  m di  atas permukaan air laut.Danau ini terbentuk dari vulkanik gunung merapi  yang  hasil letusannya membentuk sebuah bentuk danau, yang letusannya berdampak menyemburkan kawah  yang kemudian dipenuhi oleh debit air yang sangat besar. Danau  Toba  ini  adalah salah satu kebanggaan  masyarakat Batak Toba sebagai danau yang sangat bermanfaat untuk sumber kehidupan dari hasil yang ada di dalam danau ini, seperti suber air bersih, ikan-ikan dan sebagai aset pariwisata karena pemandangannya yang menawan di sekitar
danau ini. Di tengah-tengah  danau tuba ini terdapat sebuah pulau  yang dinamakan Pulau Samosir (menurut sejarah sesungguhnya dahulu tidak benar-benar terpisah dengan dataran disekeliling Danau Toba artinya tidak benar-benar sebagai sebagai sebuah pulau).
Masyarakat Batak merupakan masyarakat perantau yang diwarisi dengan sifat pekerja keras, berani, jujur dan pantang menyerah. Keinginan untuk memperoleh kehidupan yang lebih baik selalu ditanamkan kepada generasi muda sehingga demi mencapai impian, seorang pemuda atau
pemudi batak harus bersedia meninggalkan kampung halaman tercinta untuk merantau ke negeri/daerah orang yang jauh. Akan tetapi kerinduan akan kampung halaman masih akan selalu melekat di hati. Tak heran saat ini banyak orang Batak  yang berhasil dan sukses tersebar di seluruh
penjuru dunia.  Batak angoladan Batak mandailing.
2Sistem kepercayaan/religi
Menurut sumber-sumber yang diperoleh, sebelum masuknya agama Kristen ke Tanah Batak pengaruh agama Islam sudah terlebih dahalu masuk, terutama di daerah-  daerah pesisir. Oleh sebab itulah penginjil-penginjil mengambil lokasi penginjilannya pada daerah yang belum dimasuki oleh agamA Islam. Daerah Batak merupakan daerah pertama yang dikunjungi oleh penginjil-penginjil Eropa maupun dari Amerika.  Sebelum kehadiran kedua agama tersebut, masyarakat Batak dulunya adalah memeluk kepercayaan animisme dan dynamisme. Kepercayaan ini menganggap bahwa benda-benda tertentu mempunyai daya kekuatan, oleh karena itu harus ditutupi dengan rasa takut, khidmat dan rasa terima kasih. Saat ini aliran kepercayaan seperti ini sudah mulai menghilang dari tengah-tengah masyarakat.  Berbeda dengan masyarakat
Batak Toba yang berdomisili di kota Medan. Sesuai dengan data-data yang diperoleh,  penyebaraN agama yang terjadi di kota Medan terlihat secara merata. Kepercayaan yang dianut oleh masyarakat tradisional Batak Toba adalah kepercayaan terhadap Mulajadi Na Bolon yang dipercayai oleh orang Batak sebagai dewa tertinggi mereka: pencipta 3(tiga) dunia: dunia atas (banua ginjang), dunia tengah (banua tonga) dan dunia bawah (banuatoru). Manusia dipercaya hidup di tengah, tidak terpisah dari alam, manusia satu dengan kosmos. Adat memimpin hidup manusia perseorangan, sedangkan masyarakat adalah simbol ketertiban kosmos. Tiga golongan fungsional dalam masyarakat adat Batak yang disebut Dalihan Na Tolu dipercaya sebagai refleksi kerjasama ketiga dunia itu. Dalam sistem adat istiadat orang Batak dikenal adanya Dalihan na Tolu yang berarti Tiga nan Satu. Tiga unsur penting dalam sistem kekerabatan masyarakat berdasarkan asas Dalihan Na Tolu berlaku secara umum dalam semua sub suku walaupun berbeda-beda dalam penamaannya, saling mendukung satu dengan yang lainnya. Dalihan Na Tolu berasal dari kata ”dalihan” yang berarti tungku dan ”na tolu” artinya nantiga. Tungku nan tiga melambangkan terdapat tiga buah batu sebagai tungku yang menopang kuali (lambang kehidupan sehari-hari). Hal ini mencerminkan kehidupan sehari-hari orang Batak  Toba  yang ditopang oleh prinsip Dalihan Na Tolu. Sistem Dalihan Na Tolu menentukan kedudukan, hak dan kewajiban orang Batak dalam lingkungannya. Dalam sistem masyarakat orang Batak Toba ketiga unsur ini digambarkan sebagai Hula-hula, Dongan Sabutuha dan Boru. Prinsip Dalihan Na Tol memiliki kaitan erat dengan sistem marga dan silsilah. Seorang anak harus mengetahui asal-usul klan  marga keluarganya dan juga urutan silsilahnya sehingga setiap orang dapat menempatkan diri
dengan baik dalam tatanan pergaulan di masyarakat. Salah satu contoh penerapan prinsip Dalihan Na Tolu ini dapat dilihat dalam penggunaan ulos yang erat kaitannya dengan kehidupan adat orang Batak Toba maupun sub suku Batak Toba dan juga  lainnya. Dalam masyarakat Batak Toba pemberian ulos ditujukan sebagai perlambang yang akan mendatangkan kesejahteraan jasmani dan rohani dan hanya digunakan pada upacara khusus.
Kehidupan religi Masyarakat Batak dipengaruhi  Beberapa agama. AGAMA ISLAM telah masuk di daerah batak sekita awal abad ke-19 yang di bawa oleh orang Minangkabau, dianut sebagian besar oleh suku bangsa batak di bagian selatan, seperti batak mandauiling dan angola. Agama keristen di siarkan Ke daerah toba dan simalungunoleh organisasi penyiar agama dari jerman dan belanda sekitar tahun 1863, terutama pada batak karo. Selain kedua agam tersebut,orangbatak juga mempunyai kepercayaan kepada animisme. Orang batak percaya bahwa alam dan seisinyadi ciptakan oleh Debata mulia Jadi, Na balon (toba) atau di bata kaci kaci (karo) yang bertempat tinggal di langit.
Masyarakat batak juga mengenal tiga konsep jiwa dan roh yaitu :
a.        Tondi Merupakan jiwa atau roh yangjuga merupakan kekuatan tondi di teima sewaktu seseorang di dalam rahim ibu. Jika tondi keluar sementara, seseorang akan sakit dan seterusnya mati.
b.       Sahala, adalah kekuatan yang menentukan hidup seseorang yang di dapatkan bersama Tondi sewaktu dalam Rahim ibu.
c.        Begu, asalah Tondi yang Meniggal. Begu dapat bertingkah laku sebagaimana manusia, adayang baik dan ada juga yang jahat. Supaya tida menggangu begu diberi sesajen
3Sistem kekerabatan
Bentuk kekerabatan suku batak yakni berdasarkan garis keturunan (geneologi) dan berdasarkan (sosiologi) sedangkan kekerabata teritorial tida ada bentuk kekerabatan berdasarkan garis keturunan terlihat dari silsilah marga mulai dari si raja batak memiliki marga.sedangkan kekerabatan menurut sosiologi terjadi melalui perjanjian (pandan antar marga tertentu ) maupun perkawinan dalam perkawinan. Dalam tradisi batak, yang menjadi kesatuan adat ialah ikatan sedarah dalam marga. Artinya misalnya harap, kesatuan adatnya adalah marga harap vs marga lainya.  Berhubung bahwa adat batak/tradisi batak sifatnya dinamis yang seringkal di sesuaikan dengan waktu dan tempatberpengaruh terhadap perbedaan corak tradisi antar daerah.Perkawinan pada orang batak merupakan suatu perantara  yang tida hanya meningkat seorang laki-laki dengan perempuan. Perkawinan juga meningkatkan Kaum Kerabat si perempuan. Itulah sebabnya menurut adat lama seseorang laki laki tida bebas memilih jodohnya. Perkawinan di anggap ideal apabila seorang laki laki mengambil salah seorang putri saudara laki laki ibunya sebagai istri. Seorang peria atau wanita tida boleh kawin dengan orang semangga, sistem kepercayaan ini disebut asimetik konumbium.
Orang batak menghitung hubungan keturunan berdasarkan prinsip patrilineal, yaitu suatu kelompok kekerabatan Berdasarkan satu ayah, satu kake dan satu nenek moyang . Perhitungan hubungan berdasarkan satu ayah disebut sada bapa (bahasa karo) atau saama (bahasa toba).Sistem kekerabatan memegang peranan penting dalam jalinan hubungan baik antara individu dengan individu ataupun individu dengan masyarakat lingkungannya. Dari sistem ini biasanya bersumber masalah
lain dalam sistem kemasyarakatan, seperti sistem daur hidup, kesatuan hidup setempat dan stratifikasi sosial. Kelompok kekerabatan suku bangsa Batak Toba berdiam di daerah  pedesaan yang disebut huta (kampung). Biasanya satu Huta didiami oleh keluarga dari satu marga. Marga (klan) tersebut terikat oleh simbol-simbol tertentu misalnya nama marga yang membentuk sebuah klan kecil. Klan kecil tadi merupakan kerabat patrilineal (garis keturunan ayah) yang masih  berdiam dalam satu kawasan  areal yang menciptakan sosial budaya. Sebaliknya klen besar yang anggotanya sudah banyak hidup tersebar
sehingga tidak saling kenal tetapi mereka dapat  mengenali anggotanya melalui nama marga yang selalu disertakan dibelakang nama kecilnya, Stratifikasi sosial orang Batak didasarkan pada empat prinsip yaitu : (a) perbedaan tigkat umur, (b) perbedaan pangkat dan jabatan, (c) perbedaan
sifat keaslian dan (d) status kawin. 
Pada umumnya perkawinan Batak Toba adalah monogami. Tetapi karena faktor keturunan laki-laki dianggap penting membawa garis keturunan, maka apabila sebuah keluarga di dalam perkawinan belum
mempunyai anak laki-laki  sering sekali terjadi poligami yang tujiuannya agar garis keturunan yetap berlanjut.  Perkawinan sangat erat kaitannya dengan keluarga, sedang perceraian sangat jarang terjadi dan sejauh mungkin diusahakan jangan sampai terjadi. Hal ini terjadi karena adat.
Bila seorang istri yang  diceraikan suaminya  cenderung  tidak akan Utaramempunyai hubungan lagi dengan keluarga laki-laki baik anak sendiri, maupun keluarga lain. Berpoligami sebenarnya sangat tidak diinginkan di dalam status sosial pada masyarakat Batak Toba. Dalam kehidupan sehari-
hari orang yang berpoligami  itu selalu kurang mendapat penghargaan dari masyarakat sekitar dan juga status sosialnya dianggap kurang baik. Pandangan masyarakat Batak Toba bahwa anak (laki-laki dan perempuan) merupakan  harta yang paling berharga baginya di  dalam keluarga. Hal ini dapat di lihat dari semboyan di masyarakatnya yaitu  
anakhonki do hamoraon di au  (anak adalah kekayaan yang dimiliki). Keturunan-keturunan  dari orang yang berpoligami dalam kenyataannya lebih banyak menderita karena percekcokan  antara anak pihak istri yang pertama dengan pihak istri kedua.    Dengan demikian  pada prinsipnya
masyarakat Batak Toba tidak menginginkan adanya  poligami  dari pihak suami  , kecuali  jika  tidak ada keturunan, apalagi tidak mempunyai keturunan laki-laki  yang dianggap anak laki-laki merupakan penerus kesinambungan secara genetika.
4Sistem kesenian
Memiliki ciri khas diantaranya adalah:
a.        Seni bangunan
Rumah adat batak disebut rumah jabu (bahasa toba), merupakan kombinasi dari seni pahat dengan seni ukir serta kerajinan.
b.       Seni tari
Seni tari Yang terkenal Adalah tortor.jenis-jenisnya adalah
1)       Pangurdot, anggota badan yang bergerak hanya tumit dan bahu.
2)       Pengeal, anggota badan yang bergerak hanya pinggang, tulang punggung hingga bahu.
3)       Pandenggal, anggota badan yang bergerak hanya lengan, telapak tangan, hingga jari jari tangan.
4)       Siangkupa, anggota badan yang bergerak hanyaleher.
5)       Hampunana, anggota badan yang bergerak hanya Wajah.
c.        Seni musik
Seni musik bangsa batak ialah ogung sabangunan yangterdiri dari empat buah gendang (ogung), Lima buah taganing  (sejenis gamelan batak)
Dan sebuah serunai.
                                Gendang tersebut memiliki nama nama, yaitu : Oloan, ihutan, doal, dan jeret. Jika musik ini dibunyikan secara serentak dan teratur serta cermat akan mengahsilkan miusik yang indah dan digunakan untuk mengiringi taria otor.
d.       Seni kerajinan
Terkenal dengan kain ulosnya. Ulos adalah kerajinan hasil tenun tradisioal yang biasa digunakan Hula- hula terhadap boru sebagai lambang harapan agar penerima ulos hangat tubuh dan jiwanya.
5 Sistem Ekonomi
Kebanyakan tanam padi di sawah dengan irigasi. Tetapi ada juga yang masih bercocok tanam di ladang seperti : Orang karo, Simalungun, dan pakpak. Alat yang digunakan untuk bercocok tanam adalah : cangkul, bajak (tenggala =bahasa karo, luku = bahasa toba ), tongkal tunggal
                Selain bercocok tanam, peternakan merupakan mata pencaharian penting pada orang batak. Misalnya memelihara kerbau, sapi kambing, ayam , dan bebek.
                Didaerah tepi danau toba dan di pulau samosir pekerjaan menangkap ikan di lakukan secara intensif dengan perahu (shoe). Ikan di jual ke pasar kemudian di bawa ke kota balige
6 Sistem politik
a)       Kepeminpinan di bidang adat
Meliputi : perkawinan dan penceraian, kematian warisan, penyelesaian penyelisihan, kelahiran, dan sebagainya. Kepeminpinan pada bidang adt ini tida berada dalam tangan tokoh, teapi merupakan musyawarah dalihan no tolu (toba), sangkep sitelu (karo), dalam pelaksanaan musyawarah adat I, sidang di pinpin oleh suhut.  Suhut iala yang mengundang para pihak kerabat dongan sobutha na tolu. Keputusannya berupa hasil musyawarah dari kerabat tersebut.
b)       Kepeminpinan dibidang keagamaan
Pada agama islam di pegang ole kyai atau ustadz, agama keristen katolik dan protestan dipegang oleh pendeta atau pastor. Pada sebagian masyarakat batak di pedalaman, kepeminpinan dipegang oleh dukun atau datu. Jabatan datu bukanlah turun- temurun, tetapi berganti ganti. Sering terjadi perang tanding dalam segi mistik antara satu datu dengan datu yang lain untuk mencari popularitas
c)       Kepeminpinan di bidang pemerintahan
Orang yang dipilih di anggap oleh masyarakat mampu mengatasi segala persoalan dan kepentingan masyarakat. Selain itu juga di pertimbangkan faktor turunan tertua, faktor tradisi dan kharisma seorang peminpin dan harus mendapat kepercayaan dari masyarakat setempat.

Related Posts:

0 Response to "budaya batak full | ragam budaya"

Post a Comment

1.silahkan berkomentar sesuai posting yang di bahas.
2.kritik dan saran komentar pada blog ini
terimakasih